Printer dan Plotter

Pengertian Printer

Komputer merupakan alat yang membantu manusia untuk menyelesaikan pekerjaan sehari-hari. Untuk dapat bekerja secara optimal komputer memiliki alat input dan output yang bermacam-macam. Dalam kehidupan sehari-hari alat-alat tersebut menjadi suatu kebutuhan yang sangat penting, misalnya saja  printer yang sangat diperlukan dalam segala bidang misalnya saja di bidang perkantoran dimana printer digunakan untuk mencetak berbagai macam surat dan data-data penting lainnya.

Printer atau pencetak adalah alat yang menampilkan data dalam bentuk cetakan, baik berupa teks maupun gambar/grafik, di atas kertas. Printer biasanya terbagi atas beberapa bagian, yaitu picker sebagai alat mengambil kertas dari tray. Tray ialah tempat menaruh kertas. Tinta atau toner adalah alat pencetak sesungguhnya, karena ada sesuatu yang disebut tinta atau toner yang digunakan untuk menulis pada kertas. Perbedaan toner dan tinta ialah perbedaan sistem toner atau laser butuh pemanasan, sedangkan tinta atau inkjet tak butuh pemanasan, hanya pembersihan atau cleaning pada print-head printer tersebut. Ada pula kabel fleksibel untuk pengiriman sinyal dari prosesor printer ke tinta atau toner. Kabel ini tipis dan fleksibel, namun kuat. Pada bagian belakang printer biasanya ada port paralel atau USB untuk penghubung ke komputer. Perkakasan elektronik yang terdapat dalam sebuah pencetak sama dengan perkakasan elektronik yang terdapat dalam komputer itu sendiri. Pencetak mempunyai 6 jenis yaitu jenis Dot-Matrix, jenis Daisy Wheel, jenis Ink-Jet / jenis Bubble Jet, jenis Chain, jenis Drum dan jenis Laser.

Printer adalah salah satu piranti keluaran yang terhubung ke komputer yang berfungsi untuk mencetak tulisan, gambar, atau tampilan lainnya kedalam media kertas atau sejenisnya. Istilah yang dikenal dalam resolusi printer disebut dpi (dot per inch), yang berarti menyatakan banyaknya luas titik dalam 1 inchi. Semakin tinggi resolusi maka akan semakin bagus cetakan yang dihasilkan, Namun sebaliknya semakin rendah resolusinya maka cetakan yang akan dihaslkan akan semakin buruk/tidak bagus.

Sejarah Alat Percetakan

Teknik percetakan pertama kali ditemukan oleh orang-orang Cina pada abad ke-14 mungkin ketika itu tidak terbayangkan kalau perkembangan teknik percetakan dewasa ini akan maju sangat pesat melebihi bayangan yang ada pertama kali ketika menemukan percetakan itu sendiri. Inovasi orang-orang Cina telah berhasil menciptakan tinta dan block printing yang berpengaruh besar terhadap tradisi tulisan. Tetapi perkembangan teknik cetak di Cina tidak sehebat dengan perkembangan yang terjadi di Eropa. Hal ini terjadi disebabkan alfabet Cina memiliki ribuan ideogram spesifik, yang sangat sukar jika diterapkan di mesin tik. Akibatnya, hampir tidak ada perubahan yang berarti dalam hal efisiensi produksi di Cina sebagaimana yang terjadi di Eropa.
Di awal tahun 1950-an, terjadi perkembangan budaya yang sangat pesat di Eropa yang menimbulkan kebutuhan akan proses produksi dokumen tulisan yang cepat dan murah. Adalah Johannes Guternberg, seorang tukang emas dan usahawan asal Jerman, yang berhasil mengembangkan teknologi mesin cetak yang telah mengubah tehnik mencetak secara revolusioner. Percetakan sendiri mungkin merupakan penemuan yang paling penting pada millennium lalu, walaupun dampak yang ditimbulkannya pada perekonomian global tidak terlalu besar. Penemuan mesin cetak ini memungkinkan Alkitab jadi buku pertama yang diproduksi secara massal. Kemudian dari sanalah mulai terus dikembangkan berbagai macam alat cetak  oleh para pengembang, hingga sampai saat ini tercipta printer dan plotter yang dari waktu ke waktu, teknologi printer dan plotter terus berkembang sehingga mau tidak mau bagi seseorang yang selalu berhubungan dengan komputer dan peralatan lainnya harus terus mengikuti perkembangan tersebut.

Jenis – Jenis Printer

Teknologi printer yang  semakin berkembang memunculkan jenis printer yang bermacam-macam.Dipandang dari alat-alat mekanik yang dipergunakan, printer dapat digolongkan  kedalam impact printer dan nonimpact printer.

1. Impact Printer

Impact printer menggunakan  pengetuk (hammer) untuk mencetak bentuk yang diinginkan. Impact Printer menggunakan pita karbon yang ditekan, membentuk langsung suatu bentuk yang utuh atau sebagian-sebagian di kertas. Printer jenis ini mempunyai beberapa tipe, yaitu dot-matrik,  full character printer (pencetak karakter penuh). Yang termasuk full charakter printer adalah daisy whell printer, thimble printer, chain printer, band printer dan drum printer.

1.1 Dot – Matrik Printer

Printer dot-matrik adalah printer yang resolusi cetaknya masih sangat rendah, selain itu ketika sedang. Didalam kepala printer (printhead) berisi beberapa pin yang bergerak dari kiri ke kanan kertas dalam satu baris untuk waktu tertentu. Semakin banyak pin yang terdapat pada kepala printer maka hasil cetakan semakin bagus yang diberinama Near Letter Quality (NLQ). Adapun jumlah pin yang terdapat pada dot matrix, yaitu : 9-pin, 24- pin, 48-pin. Kecepatan untuk dot matrix printer dalam pencetakan disebut characters per second (cps). mencetak suara printer jenis ini cenderung keras dan berisik. Jenis printer ini sebenarnya menghentakkan tinta diatas karbon untuk membentuk karakter dikertas. Printer ini banyak digunakan untuk mencetak slip gaji dan wartel.

1.2 Daisy Wheel Printer

Printer ini menggunakan sebuah roda (wheel), yang berisi karakter-karakter. Tiap-tiap karakter

di roda, terletak pada sebuah lengan plastik yang dilekatkan pada pusat roda, sehingga berbentuk seperti bunga seruni (daisy). Roda yang berisi karakter-karakter akan berputar dan akan berhenti pada posisi karakter yang dikehendaki, selanjutnya karakter ini akan diketuk dengan suatu pemukul dan akan tercetak di kertas melalui suatu karbon.

Hasil dari karakter yang tercetak di kertas mempunyai kualitas yang baik, sehingga printer ini digolongkan juga sebagai letter quality printer, tetapi mempunyai kelemahan yaitu lebih lambat dibandingkan dengan dot matrix printer.

1.3 Thimble Printer

Thimble printer juga merupakan letter quality printer menggunakan elemen berbentuk thimble yang terdiri dari  batangan plastik yang diatur melingkar seperti daisy wheel tetapi batangan tersebut dibengkokkan. Pola dari karakter ada di ujung batangan plastik tersebut. printer ini juga merupakan salah satu printer yang berguna untuk mencetak naskah dalam bentuk tulisan yang ditampilkan pada kertas yang digunakan untuk mencetaknya. Demikian penjelasan mengenai band printer tersebut.

1.4 Chain printer

Chain printer menggunakan suatu rantai yang berisi karakter-karakter untuk membuat hasil cetakannya. Rantai tersebut akan berputar secara horizontal dan setelah tepat  pada posisi percetakan, palu pemukul akan mengetuk pola karakter di rantai dan melalui karbon, bentuk dari karakter akan tercetak di kertas. Chain printer mempunyai kecepatan yang tinggi sampai 1000 baris per menit.

1.5 Band Printer

 

Band printer cara operasinya sama dengan chain printer, tetapi menggunakan pita besi (steel band ) yang berisi kumpulan pola karakter. Band printer ini juga merupakan salah satu printer yang berguna untuk mencetak naskah dalam bentuk tulisan yang ditampilkan pada kertas yang digunakan untuk mencetaknya. Demikian penjelasan mengenai band printer tersebut.

1.6 Drum printer

Drum printer adalah printer yang kumpulan karakternya diletakkan pada permukaan luar dari suatu  drum metal. Tiap-tiap posisi kolom pencetakan terdapat satu lingkaran kumpulan karakter d drum. Proses pencetakan karakter dilakukan dengan memutar drum sampai pada bentuk karakter yang diinginkandan suatu palu pemukul akan mengetuk karakter tersebut.

printer ini juga merupakan salah satu printer yang berguna untuk mencetak naskah dalam bentuk tulisan yang ditampilkan pada kertas yang digunakan untuk mencetaknya. Demikian penjelasan mengenai band printer tersebut.

Non Impact Printer

Nonimpact printer bekerjanya dengan cara menyemprot kertas dengan tinta. Kelemahan dari nonimpact printer adalah tidak dapat membuat sekaligus beberapa rangkap hasil cetakan.

Inkjet Printer

Inkjet printer adalah alat cetak yang sudah menggunakan tinta untuk mencetak dan kualitas untuk mencetak gambar berwarna cukup bagus. Kecepatan mencetak jumlah halaman pada printer Inkjet tidak sama, tergantung pada jenis Nonimpact printer merk printer tersebut. Proses pencetakan pada inkjet printer, dimulai dengan bahan termoplastik dan materi pendukung (lilin) ​​yang ditahan dalam keadaan meleleh dalam dua reservoir panas. Bahan-bahan ini masing-masing diteruskan ke kepala cetak inkjet. Kedua bahan tersebut akan  langsung dingin dan mengeras. Setelah lapisan telah selesai, kepala penggilingan bergerak di lapisan untuk meratakan permukaan.Lift kemudian menurunkan platform membangun dan bagian sehingga lapisan berikutnya dapat dibangun. Setelah proses ini diulang untuk setiap lapisan dan bagian selesai, bagian tersebut dapat dihapus dan bahan pendukung lilin bisa mencair.

Thermal Printer

Printer ini menggunakan kepala cetak yang berisi jarum-jarum besi yang masing-masing dipanasi secara terpisah. Kertas yang digunakan adalah khusus yang peka terhadap panas. Jarum besi yang dipanasi, bila diletakkan dekat dengan kertas yang peka panas tersebut menyebabkan bentuk karakter akan terbakar di kertas. Thermal printer tidak dapat mencetak bentuk yang berwarna.

Laser Jet Printer

Printer jenis ini memakai sistem yang hampir sama dengan sistem yang dipakai oleh mesin foto-copy, sehingga hasil cetakkannya jauh lebih rapi jika dibanding dengan printer-printer sebelumnya. Proses pencetakkannya dilakukan dengan mem-fokuskan gambar yang akan dicetak titik pertitik yang dilakukan oleh semi conductor laser. Karena output yang dihasilkan sangat memuaskan, maka printer jenis laser jet sangat cocok digunakan oleh pelbagai percetakan. Selain itu, pilihan huruf yang dimiliki juga sangat beragam, demikian pula style ataupun bentuk dari huruf yang bersangkutan.

Troubleshooting Printer

Troubleshooting adalah masalah yang timbul pada hardware yang bisa terjadi akibat gangguan –gangguan yang sedang terjadi.Pada troubleshooting ini ada berbagai macam masalah-masalah yang muncul diantaranya troubleshooting pada printer dan masih banyak lagi troubleshooting yang lain.

Printer atau pencetak adalah alat yang menampilkan data dalam bentuk cetakan, baik berupa teks maupun gambar/grafik, di atas kertas. Printer biasanya terbagi atas beberapa bagian, yaitu picker sebagai alat mengambil kertas dari tray. Tray ialah tempat menaruh kertas. Tinta atau toner adalah alat pencetak sesungguhnya, karena ada sesuatu yang disebut tinta atau toner yang digunakan untuk menulis pada kertas. Perbedaan toner dan tinta adalah perbedaan sistem toner atau laser butuh pemanasan, sedangkan tinta atau inkjet tak butuh pemanasan, hanya pembersihan atau cleaning pada print head. Ada pula kabel fleksibel untuk pengiriman sinyal dari prosesor printer ke tinta atau toner. Kabel ini tipis dan fleksibel, namun kuat. Pada bagian belakang printer biasanya ada port paralel atau USB untuk penghubung ke komputer.
Troubleshooting printer adalah pemeriksaan pada printer yang mengalami gangguan sesuai dengan gejala –gejala yang terjadi. Berikut adalah troubleshooting yang terjadi pada printer

1. Printer tidak dapat melakukan percetakan

Solusi :

Lakukan pemeriksaan pada hardware dan software sesuai langkah-langkah berikut ini:

–           Cek pemasangan kabel power pada printer dan kabel yang menghubungkanprinter dengan CPU

–           Pastikan lampu LED pada pritner dalam kondisi on.

–           Periksa kembali apakah driver yang terinstal sesuai dengan printer yang digunakan. Apabila tidak sesuai atau belum terinstal, lakukan insatalasi ulang.

–           Dalam kotak dialog print, perhatikan name, typer, dan port printer yang aktif, sesuaikan dengan printer yang akan digunakan untuk mencetak.

2. Printer hanya dapat mencetak satu warna

Solusi :

Saat mencetak dokumen dengan berbagai macam warna, yang dibutuhkan adalah cartridge warna, bukan hanya cartridge hitam. Pemecahan dari masalah tersebut adalah dengan memastikan bahwa cartridge yang anda gunakan adalah cartridge warna.

Selain itu, coba perhatikan pada kotak dialog printer properties, dengan membuka file – print – properties. Kemudian klik tab paper/quality. Pada menu color, pilih color agar bisa melakukan pencetakan warna.

3. Ketika mencetak menggunakan printer jenis inkjet, printer tersebut tiba-tiba mengalami gangguan yaitu tidak bisa menarik kertas sehingga proses pencetakan menjadi gagal.

Solusi :

Permasalahan tersebut seting terjadi pada printer jenis inkjet. Kebanyakan disebabkan karena roda penarik sudah menjadi licin karena waktu pemakaian yang sudah cukup lama, disamping karena terlalu sering digunakan. Roda penarik yang sudah menjadi licin, sehingga tidak bisa memegang dan menarik kertas. Bila demikian halnya, lakukan pengamplasan sendiri dengan hati-hati pada bagian roda penariknya.

Kemungkinan lain yang bisa terjadi adalah karena tinta yang hampir habis. Printer jenis tertentu, tidak bisa menarik kertas jika tintanya habis. Terkadang bila tempat tinta sudah kosong, maka printer tidak akan dapat mencetak dan jika diberikan perintah pencetakan akan terdengar bunyi beep yang berulang-ulang.

5. Ketika sedang mencetak, kertas yang tersangkut di dalam printer. Hal itu sering terjadi dan meskipun proses cetak berhasil, tetapi kertas hasil cetakan menjadi kotor.

Solusi :

Kertas macet pada printer, yang biasa disebut dengan istilah paper jam dapat terjadi karena beberapa sebab:

–           Akibat tumpukan yang mudah menempel satu dengan paper tray printer

–           Jenis kertas yang mudah menempel satu dengan lainnya.

–           Roller pada printer yang sudah aus

Untuk mencegah terjadinya paper jam lakukan beberapa hal sebagai berikut :

–           Ada baiknya anda membatasi tebal tumpukan kertas sesuai dengan kapasitas yang didukung oleh printer anda. Sebelum tumpukan kertas tersebut anda letakkan pada paper tray, ada baiknya untuk mengibas-ngibaskan tumpukan kertas terlebih dahulu agar kertas tidak saling menempel.

–           Jagalah kebersihan printer dari debu, dengan selalu menggunakan plastik penutup (cover) saat printer tidak digunakan, agar komponen-komponen yang ada pada printer tidak mudah aus.

Tetapi jika paper jam sudah terjadi pada printer anda, maka yang anda harus lakukan adalah menekan tuas yang tersedia untuk menetralkan roller yang menjepit kertas, kemudian secara berlahan tarik kertas yang menyakut dari printer. Selanjutnya kembalikan tuas tersebut keposisi semula. Untuk menemukan tuas tersebut lihatlah buku manual printer anda karena setiap jenis printer memiliki cara yang berbeda-beda.

Pengertian Plotter

Plotter merupakan jenis printer yang dirancang secara khusus guna menghasilkan output komputer yang berupa gambar ataupun grafik. Dengan menghubungkan plotter pada sistem komputer, maka berbagai bentuk gambar akan dapat disajikan secara prima. Landscape-arsitektur banyak menggunakan plotter untuk menghasilkan gambar landscape, potongan pohon, ataupun untuk membantu memvisualisasikan efek dari segala kegiatan yang ada. Perbedaannya dengan printer menggunakan sistem digital, yaitu analog. Contoh plotter grafik adalah ECG (Electro Cardiograph) yaitu alat yang digunakan untuk mengetahui potensial dari denyutan jantung, atau jarum seismograph untuk mencatat getaran bumi. Plotter dapat menggambar grafik pada kertas, plastik, maupun pada plastik transparan untuk digunakan dalam proyektor.

Berikut merupakan komponen utama mesin cetak Plotter :

  1. Printhead atau kepala cetak adalah komponen  paling utama yang bertugas untuk menyemprotkan tinta ke media cetak. Semakin tinggi resolusi dari printhead maka semakin bagus hasil cetakannya.
  2.  Catridge atau tempat tinta, komponen ini adalah tempat tinta ditampung. Biasanya diletakkan di bagian kanan atau kiri dari mesin sebelah belakang.
  3. Mainboard, seperti komputer, Plotter juga memiliki mainboard yang bertugas untuk  alat-alat lain menancap sehingga bisa bekerja dengan optimal..
  4. Rol kertas komponen ini adalah tempat untuk menaruh kertas atau media yang akan di cetak
  5. Heater merupakan  pengering agar setelah tinta disemprotkan ke media cetak cepat kering.
  6. Cutter, komponen ini untuk memotong media yang telah dicetak.

Plotter adalah Printer grafis yang menggambar dengan menggunakan pena-pena tinta, plotter juga merupakan perangkat output pertama yang mampu mencetak gambar berukuran gambar sebesar gambar arsitektur dan engineering. Plotter seringkali digunakan untuk membuat peta, gambar-gambar arsitektur,ataupun ilustrasi tiga dimensi yang biasanya berukuran terlalu besar bagi printer.

Jenis-jenis Plotter

Plotter merupakan piranti keluaran yang dapat menghasilkan grafik atau gambar dengan kualitas tinggi dan berwarna. Plotter seringkali digunakan untuk membuat peta, gambar-gambar arsitektur, ataupun ilustrasi tiga dimensi yang biasanya berukuran terlalu besar bagi printer. Berdasarkan prinsip kerjanya plotter dapat berupa :

  • Plotter Pena

Pada prinsipnya plotter pena memiliki satu pena atau sejumlah pena berwarna-warni untuk menggambar pada kertas atau plastik transparan. Plotter pena tidak membuat keluaran berbentuk pola titik-titik., tetapi keluaran dalam bentuk garis kontinyu.

  • Plotter Elektrostatis

Pada plotter elektrostatis ini kertas diletakkan pada tempat datar seperti meja, kemudian dibuat dengan prinsip kerja seperti pada mensin foto kopi, yaitu dengan memberi tegangan listrik pada kertas. Tegangan listrik tersebut yang akan menarik tinta untuk melekat pada kertas. Tinta kemudian dicairkan dengan pemanasan. Kualitas jenis plotter ini tidak sebagus plotter pena, tetapi kecepatannya lebih tinggi.

  • Plotter Thermal

Plotter thermal menggunakan pin yang dipanasi secara elektronis. Kemudian pin tersebut dilewatkan pada jenis media yang peka terhadap panas, sehingga terbentuk gambar. Plotter thermal dapat digunakan untuk mencetak pada kertas maupun pada film buram.

  • Plotter Pemotong

Plotter jenis ini dapat sekaligus memotonh bahan vinyl, karet, gabus, kulit, dan lain-lain. Contoh pemanfaatannya yaitu pada industri sepatu atau industri pakaian, untuk memotong pola atau bahan sekaligus.

  • Plotter Format Lebar

Plotter format lebar biasa digunakan oleh perusahaan grafis, karena plotter jenis ini dapat membuat cetakan berwarna dalam kertas yang sangat lebar. Teknologi yang digunakan ada yang menyerupai printer ink-jet ataupun plotter thermal.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: